WELCOME to pusatceritadewasaku.blogspot.com

Blog ini merupakan kumpulan Cerita Dewasa dimana dunia maya menyebutnya cerita dewasa, cerita seru, cerita lucah, cerita sex atau cerita porno. Blog ini akan terus kami update. Masukan dari pembaca kami ucapkan terima kasih

Saturday, June 11, 2011

Unforgetable Experience - 2

Akupun semakin lupa diri, kujatuhkan badanku ke tubuh Bi Tuti, kuciumi puting buah dadanya sambil kuremas-remas.. aduhh nikmatnya.. kugerakkan lagi pantatku naik turun.. teruss.. teruss.. akupun tak sadar ketika badan Bi Tuti sedikit bergetar dan kelihatan mengernyitkan dahinya ketika batang kontolku semakin dalam menyelusuri lubang memeknya yang sudah lama tidak pernah dilewati kontol lelaki karena saat itu aku merasakan ada rasa yang aneh tapi enak campur geli di kepala kontolku.. ada gerinjal-gerijal di dinding memeknya.. geli.. nikmatt.. crepp.. crepp.. crepp.. tak lama kurasakan kontolku mulai berdenyut-denyut.. ada sesuatu yang mendesak ingin keluar.. saat inilah yang tidak bisa dilukiskan dengan kata-kata.. nikmat sekali.. enak campur geli.. gelinya sampai keubun-ubun..

Inilah kedua kalinya aku merasakan kenikmatan yang luar biasa dan rasa yang aneh.. tapi nikmatt.. kupercepat gerakanku, crepp.. crepp.. crepp.. dan kutekan kuat-kuat.. crett.. crett.. crett.. crett.. crett.. air maniku muncrat di dalam memek Bi Tuti.. aduhh nikmatnya.. enakknya.. kukeluarkan air maniku sampai tetes terakhir, kupeluk badan Bi Tuti sambil kusedot kuat-kuat puting buah dadanya.. badanku terasa lemas sekali.. aku terdiam kelelahan, badanku basah kuyup oleh keringat.. kutarik kontolku yang agak melemas.. plepp!

Kulihat air maniku mengalir keluar dari dalam lubang memek Bi Tuti lalu kuseka dengan kain sampai tidak ada lagi yang keluar, kemudian kuciumi dan kujilat-jilat lembut memek yang memberi aku pengalaman yang tak akan pernah kulupakan seumur hidup.. saat-saat keperjakaanku hilang dan pertama kalinya aku menyetubuhi seorang wanita. Kuperhatikan dalam-dalam wajah Bi Tuti, kulihat dahinya agak berkernyit, basah oleh butir-butir keringat.. Aahh! aku kaget sekali ketika kulihat Bi Tuti menggigit bibir atasnya.. Mungkinkah Bi Tuti sadar ketika aku menyetubuhinya tadi.. aku bangkit perlahan-lahan.. kupegang perutnya lalu kucubit pelan untuk melihat ada reaksi atau tidak.. ternyata badan Bi Tuti diam saja.. plong! lega sekali rasanya..

Akupun mulai bangkit berdiri, sambil mengumpulkan BH dan celana dalam serta kain Bi Tuti yang kupakai jadi lap, sambil berdiri di sampingnya kupasangkan kembali BH hitamnya.. tertutup sudah buah dada yang sangat besar dan indah itu.. lalu kuselipkan kain seperti semula, ketika aku akan memasangkan celana dalam hitamnya sambil memandangi celah memek Bi Tuti yang sudah merekah, aku merasakan kontolku menegang kembali tapi tidak begitu keras. Akupun berdiri termenung di samping tempat tidur sambil memandangi tubuh di hadapanku dari kepala sampai ujung kaki dan akhirnya pandanganku terpaku pada satu titik yaitu memek Bi Tuti.. kupandangi dengan seksama, gundukan daging yang tertutup bulu tebal namun halus.. dengan tidak sadar tanganku mulai mengusap-usap.. jrengg! kontolku langsung berdiri tegang! tapi badanku terasa lemas terutama bagian lutut dan pinggang.

Saat itu terdengar dentang jam dinding dua belas kali, aku sedikit kaget, tiga jam sudah aku ada di kamar ini. Terlalu lama, nih! pikirku. Aku ingin segera keluar tapi kontolku masih tegang, malah tambah tegang dan berdenyut-denyut lagi. Semakin lama merenung, semakin besar dorongan untuk menyetubuhi Bi Tuti lagi, irama nafas dan degup jantungkupun semakin cepat. Tanpa basa-basi, aku naik lagi keatas tempat tidur, kuambil bantal satu lagi untuk menambah ganjal pantat Bi Tuti sambil kurenggangkan dan kulipat kedua kakinya. Celah memek Bi Tuti yang agak kemerah-merahan itupun terlihat semakin menganga dan posisinya lebih tinggi dari tadi.

Nyut.. nyut.. kontolku berdenyut-denyut dan semakin keras.. Aku tak ingin membuang-buang waktu, kujilat celah memek Bi Tuti dan kuludahi sampai bagian dalamnya.. dengan posisi berjongkok sambil menyelipkan kedua tanganku pada lipatan lututnya dan kedua lututku menempel pantatnya kuarahkan kepala kontolku yang sudah kubasahi dengan ludahku, langsung bless.. kutekan sedalam-dalamnya sampai kontolku masuk semuanya dengan lancar tanpa hambatan.. kutarik.. tekan.. tarik.. tekan.. crepp.. crepp.. crepp.. crepp.. rasa lemasku mendadak hilang, gerakanku makin cepat.. makin kuat hentakanku..

Nafaskupun semakin memburu.. saking kuatnya hentakanku kurasakan badan Bi Tuti sedikit terdorong.. tapi aku sudah tidak perduli lagi.. kutarik kontolku dengan perlahan lalu kudorong dan kuhentak dengan kuat.. terus berulang-ulang hingga yang terdengar adalah bunyi crepp plokk.. crepp plokk.. crepp plokk.. plokk.. plokk.. plokk.. plokk.. ketika pahaku menghantam pantatnya seperti bunyi tepuk tangan.. Saat itu aku hanya ingin cepat-cepat selesai.. aku menunduk sambil memperhatikan batang kontolku keluar masuk lubang memek Bi Tuti.. Kulepaskan tangan kananku dari jepitan lutut Bi Tuti, kuelus-elus dengan lembut itil yang terlihat menonjol dengan ibu jariku.. dan telapak tangan kiriku kucengkeramkan sambil meremas-remas buah dada kiri yang ditutupi BH hitam.. aku semakin bernafsu.. gerakanku bertambah liar.. bertambah cepat.. bertambah kuat..

Tak terasa ada kenikmatan dan rasa geli seperti dua babak sebelumnya.. rasa ingin cepat selesai dan ingin mendapatkan kenikmatan seperti tadi membuat aku lupa diri.. kudorong kontolku sedalam-dalamnya.. kupijit-pijit itilnya.. kuremas BH yang menutupi buah dadanya dengan kuat.. crepp plokk.. crepp plokk.. crepp plok.. teruss.. teruss.. badan Bi Tuti terus terdorong.. bergeser.. pantatnyapun tak terganjal oleh bantal lagi.. hingga tak terasa terdengar bunyi lonceng satu kali, tanda sudah pukul satu malam..

Akupun semakin tak sabar supaya cepat-cepat selesai.. tapi nikmat dan geli yang luar biasa tanda aku akan mencapai puncak kenikmatan tetap tak kurasakan.. badanku benar-benar basah kuyup oleh keringat.. pinggang mulai terasa panas.. Badanku benar-benar lemas tapi nafsuku malah bertambah kuat.. gerakanku mulai lambat.. tubuhku sudah tidak kuat tegak lagi.. dan tubuhkupun ambruk menindih tubuh Bi Tuti.. wajahku beradu dengan wajahnya.. sambil memandangi mukanya, kutekan pantatku dengan perlahan sekali.. teruss.. sampai sedalam-dalamnya.. kutarik sampai kepala kontolku keluar dengan perlahan.. kutekan lagi dengan perlahan.. creepp.. bleess.. tarik.. tekan.. creepp.. creepp..

Setiap kutekan kontolku sedalam-dalamnya sampai kepalanya menyentuh dinding yang bergerinjal, kulihat dahi Bi Tuti agak berkerenyit dan bibirnya agak terbuka dan bergetar.. Kutempelkan kupingku di dadanya terdengar degup jantung agak cepat.. desah nafasnyapun agak cepat.. tapi aku yakin kalau Bi Tuti tidak tahu sedang diapain dirinya.. aku terus bergerak dengan perlahan namun pasti.. sambil memandangi wajah dan merasakan sentuhan, gesekan, denyutan dan hangatnya memek Bi Tuti.. dan akupun mulai merasakan suatu kenikmatan akibat kontolku keluar masuk lubang memek Bi Tuti, rasa nikmat itu menumbuhkan kembali nafsu dan tenagaku..

Semakin lama rasa nikmat itu semakin terasa, kontolku mulai berdenyut-denyut dan geli.. tapi aku tetap menjaga agar gerakanku tetap perlahan.. terasa sekali ada denyutan dari dalam memek Bi Tuti seperti memijat-mijat kontolku.. aku langsung sadar kalau cara bersetubuh dengan perlahan dan lembut seperti inilah yang paling cepat memberikan kenikmatan.. tapi tanpa sadar gerakan berubah menjadi agak cepat seiring dengan irama nafas dan degup jantung.. creepp bleess.. creepp bleess.. creepp.. creepp.. tiba tiba pantat Bi Tuti bergerak mundur dan kakinya agak mengejang, buah dadanya mendadak terasa mengeras mendorong dadaku dan kepalanya bergerak kekiri kekanan dengan bibir terbuka dan desahan nafasnya mendadak cepat..

Aduuhh! aahh! terasa memek Bi Tuti mengeluarkan cairan hangat dan licin, kontolku semakin berdenyut.. nikmat sekali.. oohh.. oohh.. nikmatt.. gelii.. dan aahh.. terasa ada yang menyedot-nyedot kontolku.. nikmat sekali rasanya.. ternyata memek Bi Tuti punya kelebihan bisa menyedot.. mataku merem melek merasakan pijitan dan sedotan itu.. akupun mulai tidak sabar, kupercepat gerakan menekan dan menarik.. creepp.. creepp.. crepp.. crepp.. sambil mulutku mulai mencari-cari sasaran.. kujilati dan kuciumi lehernya.. lalu belakang kupingnya.. badan Bi Tuti terasa menggelinjang ketika lubang kupingnya kujilat dengan lidahku.. merasakan adanya reaksi dari Bi Tuti aku semakin bernafsu.. kutekan kontolku sedalam-dalamnya sambil kumainkan ujung lidah di lubang kupingnya.. badan Bi Tuti bergetar, pantatnya agak naik, kedua telapak tangannya mencengkeram seprei, raut wajahnya seperti sedang menahan sakit yang luar biasa.. terasa kembali muncul cairan hangat di sekeliling batang dan kepala kontolku..

Ketika aku sedang menikmati kehangatan, denyutan dan sedotan dari memek Bi Tuti.. terdengar bunyi lonceng dua kali, aku kaget.. tak menyangka kalau aku sudah lima jam di sini, Aku harus cepat-cepat selesai, bahaya..! pikirku. Akupun mempercepat gerakan keluar masuk yang sudah sangat lancar sekali soalnya memek Bi Tuti sudah basah sekali dan licin.. rasa hangat dan nikmat campur geli itu terus menjalar sampai ke kepalaku, hingga tanpa sadar kulumat bibir Bi Tuti yang agak tebal tapi seksi.. kugigit.. kusedot.. kumainkan lidahku di dalam mulutnya.. sambil kusedot lidahnya dengan kuat.. kepalanya kutahan dengan tangan kiriku, Bi Tutipun tanpa sadar membalas ciuman dan sedotanku dengan lemah, nafasnya mulai memburu dan terdengar desahan pelan dari mulutnya, aahh.. oohh.. oohh.. aahh.. ehh.. oohh.. uuhh.. mmhh..oohh.. mmhh.. mmhh..

Mendengar desahan pelan dan merangsang yang baru pertama kali kudengar aku merasakan tubuhku melayang-layang.. akhirnya rasa nikmat dan geli luar biasa yang kutunggu-tunggu tiba.. nikmaatt.. geli.. enaakk.. gelinya terasa dari ujung kaki ke ujung rambut.. kontolku sudah terasa makin berdenyut-denyut.. dengan posisi kedua tangan memeluk bahu Bi Tuti dan mulutku terus mencium.. menggigit kuping sambil memainkan lidah di lubangnya.. aku menggerakkan pantatku mendorong menarik kontolku keluar masuk memek Bi Tuti dengan cepat, crepp.. crepp.. crepp.. crepp.. crepp.. crepp.. aahh.. Merasakan kenikmatan yang luar biasa ini tanpa sadar membuat aku mendesah keenakan di kuping Bi Tuti.. aahh.. ouhh.. ouhh.. oohh.. hh.. hh.. hh.. enaak bi.. enaakk.. hh.. oohh.. aahh..

Bi Tuti pun mendesah dengan lemah di kupingku mmhh.. mmhh.. mmhh.. oohh.. sambil menarik dan mengangkat pantatnya.. terasa seerr.. kembali ada cairan hangat dan licin terasa di seputar kontolku.. oohh.. sehingga akupun tak kuat lagi menahan dorongan kuat air maniku.. Kutekan kontolku sedalam-dalamnya sambil memeluk tubuh Bi Tuti dengan kuat sekali dan aahh.. creett.. creett.. cret.. muncrat sudah air maniku di dalam memeknya, saat itu kurasakan tubuh Bi Tuti menggelinjang dan bergetar.. pantatnya terangkat mendorong ke atas kemudian turun.. lalu terasa ada denyut-denyut yang menyedot-nyedot kontolku selagi memuncratkan air mani.. aku tidak bisa melukiskan kenikmatan yang kureguk saat itu.. aku hanya bisa memejamkan mata sambil mendesah panjang.. aahh.. oohh.. nikkmmaatt.. mmhh..

Setelah beberapa menit terdiam sambil memeluk tubuh Bi Tuti, aku bangkit dengan perlahan-lahan sambil mencabut kontolku dari memeknya dan langsung kubersihkan bibir memek itu dengan dijilati olehku dan segera kupakaikan kembali celana dalam hitamnya. Kukembalikan posisinya seperti semula, kecuali kainnya yang berlepotan air maniku.. akan kubawa dan langsung kurendam di kamar mandi.

Sebelum pergi, aku berdiri sambil memandang wanita yang telah memberikan suatu pengalaman yang tak terlupakan dan tak tergantikan, sambil bertanya-tanya dalam hati, "Apakah dia tahu kalau akulah yang menyetubuhinya?", soalnya aku yakin bahwa Bi Tuti mengetahui ada seseorang sedang menyetubuhinya dan bahkan diapun sempat mengalami puncak kenikmatan tapi karena rasa kantuk yang amat amat sangat sehingga dia tidak bisa memberi reaksi yang normal. Setelah beberapa menit, tidak ada reaksi, akupun keluar dari kamarnya dengan langkah gontai tapi puas..

Tamat

No comments:

Post a Comment